Tuesday, August 9, 2016

Jatuh Bangun Terduduk

Mungkin kita biasa dengar cerita-cerita tentang orang yg pernah jatuh, yg pernah gagal dalam hidup atau perniagaan atau percintaan dan sebagainya. Mudahnya orang menceritakan, "Dulu si polan tu sangat berjaya, sekarang dia dah down. Dia dah jatuh. Habis semuanya." Dan mudah juga kita yang hanya mendengar tetapi sebenarnya kita tak dapat membayangkan keperitan yg dialami oleh orang tersebut.

Sekarang, Tuhan memilih saya utk berada dalam situasi itu. Saya tidak menganggap diri saya gagal kerana apa yg terjadi bukanlah disebabkan saya tetapi disebabkan keadaan yg tidak dapat saya kawal. Tetapi apa yg pasti, saya merasa sangat2 down. Tipulah jika saya kata saya tidak terkesan dengan apa yg terjadi.

Dugaan demi dugaan datang menimpa. Bagaikan jatuh ditimpa tangga. Tetapi berkali-kali ditimpa tangga ni. Dan apabila saya mengalami kesukaran begini, dan saya juga pasti kita semua juga sama, saya memerlukan sokongan dari orang-orang yg dekat dengan saya.

Tetapi apa yg lebih teruk adalah orang yg saya harapkan sokongan sahaja, bukannya bantuan dari segi material atau kewangan, telah memutuskan untuk meninggalkan saya terkapai-kapai keseorangan dalam masalah yg tidak berkesudahan.

Puas saya berfikir, di mana salahnya. Saya buntu. Tetapi saya mendapat kesimpulan, masa susah ni lah baru kita tahu siapa kawan siapa lawan. Mudahnya untuk menguji manusia. Tatkala dia sedang susah, saya sentiasa memberi sokongan dan bantuan. Tetapi bila tiba giliran saya, ini yang dibalas.

Ya, saya bukan mengungkit. Saya tidak berkira dengan apa yg saya lakukan. Cukup sekadar berada di sisi saya untuk melalui semua kesusahan ini. Tidak banyak yg saya minta, hanya moral support. Tetapi tanpa ragu-ragu, mudahnya dia membuat keputusan.

Pada awalnya, saya memang sedih, kelu, terpempan. Saya bagaikan bermimpi. Betul-betul tidak percaya dengan apa yang terjadi. Semuanya bagaikan tidak wujud. Saya telah menerima tamparan yg sangat hebat dalam hidup saya. Terasa ingin lari jauh dari semuanya dan menyepikan diri dari dunia ini. Hati saya benar-benar kecewa. Saya sudah penat untuk melalui semua ini berseorangan.

Saya betul2 penat dan tidak sanggup lagi untuk berdepan dengan orang2 yang tidak jujur hatinya, yang tidak ikhlas berkawan dengan saya, yang berkawan dengan saya hanya untuk mengisi kelapangan, hanya untuk menghilangkan rasa bosan. Sedih. Terluka hati, tertusuk sangat dalam.

Karma itu wujud. Tuhan itu ada. Saya terus-menerus katakan ini kepada diri sendiri. I just need a break. Saya cuba yakinkan diri saya bahawa semua yang terjadi mungkin ada hikmah di sebaliknya. Saya katakan kepada diri, mujurlah Tuhan tunjuk kebenaran sekarang daripada nanti sudah terlambat.

Tetapi saya masih persoalkan, Why now? Oh God, why?

Di saat saya benar2 berada di bawah. Di saat saya sedang menghadapi kesukaran yg maha hebat. Dugaan yg paling berat dalam hidup saya. Kenapa ia perlu terjadi sekarang?

Astaghfirullahalazim. Sungguh tak sangka. Apa yg saya dengar, apa yg saya baca selama ini sekarang berlaku kepada diri saya sendiri. Apakah saya tidak mengambil pengajaran dari pengalaman orang lain?

Mungkin ya, mungkin tidak. Patutlah ada ayat al-Quran yg mengatakan, ada mata buta, ada telinga pekak.

Ya Allah, apa yg aku dah buat dengan hidup aku?

Saya menangis. Bukan kerana sedih sebab orang itu sudah tidak ada. Tetapi sedih dengan apa yg sudah berlaku dalam hidup, perkara yg tidak dapat ditebus balik, masa yg habis yg tidak dapat diputar kembali.

Saya sakit hati, marah kerana saya tidak nampak sifat sebenar orang-orang di sekeliling saya. Kenapa saya tak nampak semua ni? Naif sangat ke saya? Kenapa saya terlampau bersangka baik kepada orang lain? Sedangkan orang itu hanya mengambil kesempatan ke atas saya.

Kerana saya percaya, setiap orang ada kebaikan yg tersembunyi, ada nilai yg dia sendiri tidak nampak. Sebab itu saya bertahan dengannya di saat dia mengalami kesusahan. Namun, semua itu hanyalah sia-sia.

Kali ini, saya banyak belajar. Orang yg nampak ikhlas pun boleh jatuhkan saya. Ramainya orang bersifat hipokrit dalam dunia ni. Apa tujuan nak menjatuhkan saya, saya pun tak tahu. Saya belum pun berdiri tinggi tetapi kenapa dah ada orang nak jatuhkan saya?

Dan saya rasa mereka berjaya. Sekarang saya memang jatuh. I am at the lowest point of my life. Apa yang lebih teruk daripada dijatuhkan oleh orang kepercayaan sendiri? Orang yang selama ini saya berkongsi kisah suka duka. Orang yg selama ini banyak juga membantu dalam hal2 tertentu. Tetapi akhirnya orang yang sama itulah yg menjatuhkan saya, yang meninggalkan saya.

Saya sudah hilang kepercayaan. Jiwa saya benar2 kosong. Mujur saya masih ada Tuhan. Saya masih ada agama. Dan saya tahu, Tuhan menguji hambaNya mengikut kemampuan hambaNya. Saya memang rasa tak mampu nak lalui semua ni lagi. Allah, pinjamkan kekuatanMu kepada hambaMu yang lemah ini.

Kalau orang itu terbaca tulisan saya ini, saya tak tahu apa yang anda rasa. Apa kepuasan yg anda dapat bila buat begini pada saya. Saya memang sedih dengan apa yg terjadi. Kesannya memang teruk. Tetapi kalau macam ni sikap anda terhadap saya di saat saya mengalami kesusahan, tak apa. Saya tak rugi sebab saya tak perlu hidup dengan org yg hipokrit. Yg menipu diri sendiri dan menipu saya dan org lain selama ini. Banyak yg saya nak luahkan, tetapi semuanya saya hold sebab tiada guna lagi bercakap dengan org yg melayan saya macam sampah.

Cukup saya minta jangan buat macam tu lagi pada org lain. Karma itu wujud. Mungkin dia dah rasa apa yg saya rasa sebelum ni. Saya tak perlu doa supaya Tuhan buat dia rasa apa yg saya rasa. Saya hanya nak dia sedar.

Saya masih di bawah. Saya masih terduduk. Sedang termenung. Merenung langit. Memerhati dengan pandangan kosong. Orang lain semakin menggapai impian tetapi impian saya musnah begitu sahaja. Semuanya hancur lebur. Nothing left for me anymore. Saya terpaksa bina semuanya semula. Terpaksa bina dari bawah balik. Kejatuhan saya memberi kesan kepada keluarga saya kerana sayalah tempat keluarga bergantung. I feel so bad for them.

Kalau saya jatuh seorang, tidak apa. Tetapi kesannya hingga ke orang yg saya sayangi. Allah, pertemukanlah aku dengan orang yg benar2 ikhlas hatinya. Aku sudah tak sanggup untuk rasa kecewa lagi. Amin...

Saya dah tak tahu apa yg saya nak dalam hidup ni. I am slowly picking myself up. Picking my heart that shattered into pieces and trying to mend everything. Saya dah agak benda ni akan berlaku tetapi saya tak sangka ia akan jadi seteruk ini. I have screwed up my life, totally screwed up.

Tetapi saya katakan pada diri, orang lain kena lagi teruk. Semoga saya dapat melihat hikmah di sebalik semua yg berlaku ini. Saya cuba melupakan semuanya dan teruskan hidup. Saya perlu bangkit semula. Bukan untuk diri saya sahaja, tetapi untuk keluarga saya juga. Dan diri saya sendiri yg perlu menyokong saya. Jika tiada sokongan orang lain pun tidak apa. I can survive alone. Thank you for everything. I will forgive but I will never forget.

You were everything, everything that I wanted
Were meant to be, supposed to be but we lost it 
And all of the memories, so close to me, just fade away
All this time you were pretending
So much for my happy ending

It's nice to know that you were there
Thanks for acting like you cared
And making me feel like I was the only one
It's nice to know we had it all
Thanks for watching as I fall
And letting me know we were done

-Avril Lavigne, My Happy Ending-






No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts