Thursday, January 28, 2010

Di Mana Salahnya?

Sudah lama aku perhatikan sikap orang kita. Sudah lama aku mendengar percakapan mereka. Sudah lama aku mengkaji pemikiran mereka. Kesimpulan aku nanti hanyalah satu STEREOTYPE iaitu tak semua terlibat. Jadi, sesiapa yang terasa marah dengan tulisanku, mungkin anda terlibat...

Ingin aku ingatkan, tulisan aku sentiasa menjadi isu hangat, pernah mencetuskan kontroversi yang hebat di kalangan masyarakat sekelilingku. Jadi ku pohon, silalah bertindak dengan penuh diplomasi...

Aku tak faham...mengapa masyarakat kita suka membuat andaian yang buruk? Mengapa mesti dituduh-tuduh orang yang tak berbuat apa-apa kesalahan? Mengapa? Untuk tulisan ini, aku ingin kupas satu isu yang tak pernah LUPUT DEK ZAMAN iaitu 'janda'...

Haha..terbeliak mata? Memanglah... nak kata aku nie cetek ilmu? katalah... kerana itu sikap manusia yang sentiasa tak puas hati dengan sesuatu perkara, bukan? Tuan-tuan, inilah fikiranku, inilah pendapatku, inilah pemerhatianku...

Kenapa semua orang sangat memandang serong JANDA? Kenapa? Aku pinta penjelasan. JANGANLAH HANYA KERANA NILA SETITIK, ROSAK SUSU SEBELANGA. Inilah namanya STEREOTYPE. Setiap kali ada perceraian, pasti pihak perempuan yang dipersalahkan, kenapa?

Aku bukannya feminist ataupun anti-lelaki. Ha..inilah orang kita! Pantang ada yang membela kaum hawa, ada sahaja tuduhan benci lelaki dan pro-perempuan...macam-macam!

Dalam perceraian, dikatanya si bekas isteri tak pandai jaga suami, tak pandai layan suami, tak pandai jaga diri, tak pandai jaga anak...dan bermacam-macam lagi! Betul ke? Betul ke tuan-tuan? Saya tanya ni...betul ke? Jangan hanya dengar sebelah telinga tuan-tuan. Jangan hanya pandang sebelah mata tuan-tuan...

Seorang hakim di zaman sahabat adalah seorang hakim yang sangat adil dalam mengendalikan perbicaraan. Satu hari, dia disogokkan dengan rasuah oleh pihak yang bersalah dan pihak itulah yang menang. Di ambang sakaratul maut, si hakim memanggil anaknya supaya mencium bau kedua-dua belah telinganya. Satu telinganya berbau hanyir dan busuk. KENAPA? Sebab dia hanya mendengar sebelah pihak sahaja, tuan-tuan. Sedarlah, nilailah, fikirlah...

Ada banyak sebab untuk pasangan bercerai. Yang paling banyak pernah saya lihat adalah kerana si suami yang tidak bertanggungjawab! Tak setuju wahai duda-duda? Baiklah, kalau anda memang bertanggungjawab dan bekas isteri anda yang sememangnya curang, itu kes anda. Sekarang ini, tentang kes yang suami tak pandai nak beri nafkah pada isteri!

Saya pernah terjumpa kes di mana seorang suami yang suka merajuk. Jika dia merajuk, sampai berminggu-minggu tak pulang ke rumah. Sampaikan pada hari sambutan Aidilfitri pun, dia sanggup tak pulang. Sedih bukan? Apa sebabnya? Sebab si suami cemburu buta. Dituduhnya si isteri keluar dengan lelaki lain padahal si isteri ke pasar untuk membeli keperluan dapur.

Sudahlah si isteri tak dibenarkan keluar, si suami pula suka meninggalkan rumah berhari-hari lamanya. Si isteri nak makan apa, tuan-tuan? Si suami tak beli pun keperluan dapur. Kalau si isteri ikut cakap suaminya jangan keluar rumah, macam mana dia nak makan?

Baiklah, cukup setakat tu... saya sudah cakap bukan yang ada banyak sebab untuk pasangan bercerai? Sebab-sebab itu, para pembaca boleh fikir sendiri kerana terlampau banyak sebab untuk berlaku perceraian. Ya, saya tahu, ANTARA PERKARA HALAL YANG ALLAH TAK SUKA ADALAH PERCERAIAN. Betul kan apa yang saya tulis?

Tapi, Allah tak melarang perceraian. Malah, ada banyak jenis perceraian. Ini kalau tak silap, ada dalam Pendidikan Islam Tingkatan Lima. Kalau tak silaplah... antaranya:

-kalau si suami bertaklid...(tau taklid tu apa?)...macam nie contoh dia, "Kalau awak balik rumah mak awak, jatuh talak"...itulah namanya taklid, dan kalau si isteri betul2 balik rumah mak dia, jatuhlah talak 1. Kalau sampai 3 kali taklid dan 3 kali juga jatuh talak, maka si suami dan isteri tak boleh rujuk semula.

-kalau suami lebih dari satu tempoh masa (rasanya 3 bulan) tak balik rumah tanpa memberikan nafkah, si isteri boleh minta cerai.

Ada lagi, tapi saya tak ingat, para pembaca bolehlah kaji sendiri, ya?

Berbalik kepada topik kita, di mana salahnya janda? Kenapa semua orang benci janda? Dikatanya janda tu perampas suami orang...kalau yang rampas tu, salah dialah..tapi kalau yang tak rampas ni? Kalau si suami orang tu yang gatal sangat nak kacau janda nie? Apa kes?

Sesuka hati je tuduh mereka nie macam-macam. Nak tau tak? Nak tau tak yang naluri hampir, hampir ya, hampir setiap perempuan tak mahu bercerai! Mereka tak pernah minta diceraikan atau memohon fasakh. Ini adalah hati hampir setiap perempuan. Kalau terjadi juga, itu bukan atas kehendak mereka!

Ingat tuan-tuan, INGAT, JODOH PERTEMUAN DI TANGAN TUHAN! Jika Allah sendiri mengkehendaki sesuatu perkara terjadi, kun fayakun! Jadi, jagalah percakapan kita. Jangan lah menuduh orang sesuka hati. Kalau kena batang hidung sendiri, baru anda tahu macam mana rasanya dituduh walau anda tak berbuat apa-apa.

Diharap anda dapat mesej yang saya ingin sampaikan. Dalamilah ilmu agama supaya kita tak jadi cawan kosong yang hanya tahu bercakap.

Diam adalah lebih baik dari bercakap tanpa ilmu yang cukup..wallahu alam.

Bila Diri Sudah Marah...

Aku teringat kembali kenangan masa zaman budak-budak dulu. Pengalaman kena marah dengan ibu kesayangan sememangnya pahit. Bila dimarah, aku fikir macam-macam. Ya lah, dah tentu aku pun marah kalau mama pun marah, betul kan? Tapi, aku nie jenis yang tak berani nak melawan kata, sebabnya? Sebab takut hinggap pulak pelempang sebiji, naya tak naya...

Opss..aku bukannya nak cakap mama aku nie suka dera anak sendiri ke, apa ke...tapi macam ada pepatah Melayu kata: KALAU SAYANG ANAK, TANGAN-TANGANKAN. haha...berbalik pada cerita tadi...

hmmn..bila dimarah, macam-macam aku fikir. Aku pernah terfikir nak lari dari rumah. Aku jugak pernah terfikir nak bunuh diri. Nauzubillah hi minzalik! Masa tu aku masih di sekolah rendah. Jadinya, pemikiran aku memang tak matang, ilmu agama aku pun masih lagi kurang. Aku memang tak tahu masa tu, yang bunuh diri DILARANG DALAM ISLAM. Sesiapa yang bunuh diri memang akan masuk neraka..Ya Allah, nasib baiklah aku tak buat apa-apa masa tu.

Masa aku fikir nak lari dari rumah tu, aku jadi takut, sebabnya aku tak tahu mana nak pergi. Secara jujurnya, merajuk pun aku tak pernah buat. Aku selalu terfikir kalau aku merajuk, apa aku nak buat? Bermasam muka dengan mama sendiri? Dahlah duit, makan, minum, rumah, pakaian, mama yang tanggung semuanya. Lepas tu, nak buat macam tu pulak kat dia?

Aku bersyukur sebab Allah bantu aku, beri aku gerak hati yang betul masa tu. Kalau tak, aku tak tahu apa yang akan berlaku sekarang. Pasti aku menyesal tak sudah-sudah.

Bila dah di ambang dewasa nie, aku semakin menyesal dengan tindakan aku semasa remaja. Zaman remaja adalah satu fasa hidup aku yang kukira agak teruk. Aku tak tahu di mana silapnya, mungkin pengaruh di tempat aku belajar, aku terbiasa menjawab dengan kawan-kawan. Bila aku geram, pasti sahaja ada benda yang aku balas pada kawan-kawan. MALANG SEKALI bagi aku, sebab aku terbawa-bawa sikap aku tu ke rumah.

Untuk pertama kali dalam hidup, aku meninggikan suara pada mama yang selama ini bersusah-payah membesarkan aku seorang dirinya. Papa tak pernah pedulikan kami adik-beradik, semenjak aku berusia 4 tahun lagi. Buat pertama kalinya, aku menghempaskan pintu tanda marah, aku bermasam muka dengan mama, tak bertegur dengannya sehinggalah dia sendiri yang bercakap dengan aku. BETAPA EGONYA AKU! BETAPA DERHAKANYA AKU!

Ya Allah! Ampunkanlah dosaku! Ampunkanlah aku! Sekarang baru aku sedar, bila aku dikuasai perasaan MARAH, macam-macam perkara yang tak baik berlaku. Macam-macam yang kita fikirkan. Macam-macam yang kita boleh buat! Astaghfirullah hal azim...

Sekarang ini baru aku dapat lihat petunjuk dariNya... bila diri sudah marah, syaitan menguasai kita. Bila diri dah sejuk, mulalah menyesal tak sudah. Aku sedar sekarang yang aku AMAT MENYAYANGI mamaku! Aku tak sampai hati melihat dirinya menderita lagi... cukuplah penyeksaan yang diterima oleh hatinya...

Cukuplah pengorbanannya membesarkan lima orang anak perempuan seorang diri. Cukuplah segala penghinaan yang diterima olehnya hanya kerana dia bergelar "IBU TUNGGAL." Cukuplah pihak-pihak yang suka mengambil kesempatan di atas setiap peluang yang ada...
Cukuplah semuanya!

Kawal lah diri bila marah. Sejukkan dulu hati baru berbincang, baru bertindak. Mengucaplah banyak2, mudah-mudahan kita diberi petunjuk ke jalan yang benar. Ingat, KERANA LIDAH BADAN BINASA.

Itu bukanlah hanya pepatah Melayu, tetapi nabi sendiri ada bersabda bahawasanya ramai manusia masuk ke neraka kerana LIDAH.

Sunday, January 3, 2010

I'm feeling guilty

Suddenly I'm thinking of this very person...
All of sudden, I felt guilty towards her, very, very much guilty!
I don't know why but I'm close to tears
Felt like crying so much when I'm thinking of her

I don't know what is driving me towards her right now...
But I know that I've been ignoring her
TOTALLY ignoring her
I REALLY don't care what happened, is happening, will happen towards her!
Up to a point...I decided
I don't care even if she DIES!

Oh, oh, oh!!
How CRUEL I am!
How EVIL I can be when I'm heartbroken...
When I'm disappointed...
When I'm mad!

Oh, I'm so sorry dear!
I know very much that
You don't know why I hate you so much
Why I've been treating you like this...
I even ignored you when I was sending gifts on facebook...
I know my dear
You ABSOLUTELY have no idea of every action I made
I'm so sorry!!! Please forgive me!

I have only one reason to give you
And I know you know what it is
And I know you can't accept my point
And I know we will continue on like this
I think it will take forever until you realise it

Yes! Yes!
I have no CONCRETE reason for hating that creature,
Plus, you said we don't know how holly that creature is, right?
OK. my dear!
I'm now feeling guilty because
even I love you so much...
even I take care of you more than anyone else...
even I think of you and I cry for you...

There's nothing I can do!
I couldn't help my hatred from exploding...
I couldn't help from ignoring you...
I couldn't direct my heart to dial your number...
Do you know why?
Because I just simply have no heart anymore even deep inside my heart
I LOVE YOU SO MUCH! FOREVER & EVER...

pLEASE...cOME bACK tO rEALITY...i'M bEGGING yOU...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts